Gempa bumi modern mungkin saja merupakan gempa susulan yang terjadi pada tahun 1800an

Gempa susulan seringkali terjadi beberapa jam atau hari setelah gempa bumi, sehingga menimbulkan getaran tambahan di seluruh bumi. Namun, penelitian baru menunjukkan bahwa ada yang modern gempa bumi mungkin merupakan gempa susulan dari beberapa di antaranya gempa bumi terkuat tercatat pada tahun 1800an.

Sebuah studi baru, yang diterbitkan di Jurnal Penelitian Geofisika: Bumi Padat, mengatakan bahwa mungkin sering terjadi gempa susulan dari tiga gempa yang terjadi di dekat perbatasan Missouri dan Kentucky antara tahun 1811 dan 1812. Lebih lanjut, gempa terpisah yang dirasakan di Charleston, Carolina Selatan pada tahun 1886 juga dapat berlanjut hingga saat ini.

Wilayah-wilayah tertentu ini sangat bermasalah karena sifat aktivitas seismiknya kini telah dipahami dengan baik. Para ilmuwan biasanya mengukur waktu, jarak, dan besarnya pasangan peristiwa untuk mengetahui apakah ada hubungan antara dua gempa. Jika jaraknya cukup dekat, besar kemungkinan gempa yang satu merupakan gempa susulan dari gempa lainnya.

gempa Nepal
Seorang wanita tua turun dari puing-puing rumah pada suatu pagi musim dingin di Khokana, Patan, Nepal pada bulan Januari 2015. Sumber gambar: Narayan Maharjan/NurPhoto) (Foto oleh NurPhoto/NurPhoto via Getty Images

Sambil melihat banyak gempa modern yang dirasakan di dekat perbatasan Missouri-Kentucky antara tahun 1980 dan 2016, Peneliti menemukan bahwa 30 persen kemungkinan merupakan gempa susulan dari tiga gempa besar yang melanda wilayah tersebut hampir 200 bertahun-tahun lalu. Gempa yang lebih tua tercatat berkekuatan antara 7,3 dan 7,5, dan gempa yang lebih baru berkisar antara 2,5 hingga lebih besar.

Teknologi. Hiburan. Sains. Kotak masuk Anda.

Mendaftarlah untuk mendapatkan berita teknologi & hiburan paling menarik di luar sana.

Dengan mendaftar, saya setuju dengan Syarat Penggunaan dan telah meninjaunya Pemberitahuan Privasi.

Selain itu, para peneliti mengatakan bahwa sekitar 16 persen gempa modern terjadi di sekitar Daerah Charleston kemungkinan merupakan bekas gempa susulan dari gempa tahun 1886, yang berkekuatan 7,0 skala richter ketika gempa terjadi. dihantam. Tentu saja, mengidentifikasi apakah ini hanya gempa susulan atau gempa baru adalah urusan yang rumit. Namun, hal ini menimbulkan beberapa pertanyaan tambahan tentang cara kita mengukur data seismik.

Para ilmuwan mengatakan bahwa sebagian besar teori yang menyatakan bahwa gempa bumi modern adalah gempa susulan berasal dari distribusi spasial secara keseluruhan. Namun, mereka mengatakan bahwa gempa-gempa yang terjadi secara dekat ini bisa saja merupakan gempa-gempa baru, karena ada alasan mengapa gempa-gempa tersebut mungkin terjadi secara berkelompok.

Jika gempa tersebut bukan gempa susulan, kemungkinan besar gempa tersebut adalah bagian dari proses perambatan yang sedang berlangsung, dan para ilmuwan belum yakin bagaimana menjelaskannya.

Jangan Lewatkan:NASA menghentikan misi sains Hubble karena kesalahan gyro

Pemirsa BGR sangat membutuhkan wawasan industri kami yang terdepan mengenai teknologi dan hiburan terkini, serta ulasan kami yang otoritatif dan luas.

Kami memandu pembaca setia kami ke beberapa produk terbaik, tren terkini, dan cerita paling menarik dengan liputan tanpa henti, tersedia di semua platform berita utama.

Liputan berita, review, dan opini yang jujur ​​sejak tahun 2006.

- Jonatan S. Geller, Pendiri

Postingan Blog Terbaru

Google menghadirkan salah satu fitur keamanan terbaiknya ke iPhone
October 21, 2023

Layanan VPN Google Fi sudah keluar dari versi beta dan tersedia di semua perangkat Android yang berjalan di jaringan Fi.Google mengumumkan bahwa Fi...

Beberapa orang ingin memboikot Sonos setelah perusahaan tersebut menghentikan dukungan untuk speaker lama
October 21, 2023

Salah satu dari banyak orang yang marah Sonos pelanggan memutuskan untuk beralih ke perusahaan perangkat keras audio halaman Facebook pada hari Rab...

Google Maps dan Penelusuran akan membantu Anda menemukan situs vaksin virus corona di dekat Anda
October 21, 2023

Google mengumumkan pada hari Senin bahwa mereka telah merencanakan beberapa inisiatif dan pembaruan aplikasi untuk membantu upaya vaksin virus coro...