Dmitry Rogozin mengatakan dia tidak menghargai kebijakan AS yang “bermusuhan secara terbuka”.

Seorang pria paruh baya berpakaian untuk cuaca dingin.
Memperbesar/ Kepala penerbangan luar angkasa Rusia, Dmitry Rogozin, dilarang melakukan perjalanan ke Amerika karena sanksi AS.

Yuri SmityukTASS melalui Getty Images

Pada Rabu pagi, perusahaan besar Rusia yang mengawasi kegiatan luar angkasa negara itu, Roscosmos, mengeluarkan pernyataan dari direktur umumnya. di Twitter yang tampaknya berbicara kepada NASA dan juga pemimpin Rusia Vladimir Putin.

“Kami sangat menghargai hubungan profesional kami dengan NASA, namun sebagai (etnis) Rusia dan warga negara Rusia, saya sangat tidak senang dengan kebijakan yang secara terbuka bermusuhan. Amerika terhadap negara saya,” demikian pernyataan Dmitry Rogozin, yang mengepalai kebijakan luar angkasa Rusia dan berhubungan langsung dengan Administrator NASA Bill. Nelson.

Apa yang memicu pernyataan Rogozin masih belum jelas. Pada hari Senin, dia tweet, "Kemuliaan bagi Rusia" setelah pidato Putin tentang Ukraina dan hak Rusia untuk menduduki wilayah bekas Uni Soviet. Rogozin adalah anggota lingkaran dalam Putin, yang sebelumnya menjabat sebagai wakil perdana menteri di pemerintahan sebelum memimpin Roscosmos.

💬#ЦИТАТА

Генеральный директор Роскосмоса Дмитрий Рогозин заявил, что Госкорпорация дорожит профессиональными отношениями с NASA. pic.twitter.com/MIg6XBu2fa

— РОСКОСМОС (@roscosmos) 23 Februari 2022

Meningkatnya ketegangan antara Rusia dan negara-negara Barat, termasuk Amerika Serikat, telah menimbulkan kekhawatiran di kalangan pejabat penerbangan luar angkasa mengenai hal ini. nasib Stasiun Luar Angkasa Internasional, yang merupakan kemitraan yang dipimpin oleh Amerika Serikat dan Rusia dengan partisipasi negara-negara Eropa, Jepang, dan Kanada. Stasiun luar angkasa tidak dapat beroperasi tanpa listrik dari segmen AS dan dorongan dari kendaraan Rusia yang berkunjung.

Sejauh ini, kemitraan tersebut tampaknya mampu mengatasi kekhawatiran tersebut. Pada seminar pada hari Rabu, Valda Vikmanis-Keller, yang mengepalai Kantor Urusan Luar Angkasa, Biro Kelautan dan Urusan Ilmiah Lingkungan Internasional untuk Departemen Luar Negeri AS, kata relasi sedang berlangsung. Dua astronot NASA saat ini sedang berlatih di Rusia, dan lima lagi dijadwalkan berangkat, sementara tiga kosmonot Rusia sedang berlatih di Houston, kata Vikmanis-Keller. Para pejabat Eropa mengatakan hubungan dalam proyek penerbangan luar angkasa bersama terus berlanjut.

Dan juru bicara NASA Bill Nelson, Jackie McGuinness, mengatakan kepada Ars, "NASA terus bekerja sama dengan Roscosmos dan perusahaan kami yang lain mitra internasional di Kanada, Eropa, dan Jepang untuk menjaga operasi Stasiun Luar Angkasa Internasional yang aman dan berkelanjutan."

Tapi Rogozin adalah kartu liar. Pada tahun 2014, dalam perannya sebagai wakil ketua industri pertahanan dan luar angkasa Rusia, Rogozin termasuk di antara tujuh orang pertama yang dijatuhi sanksi oleh Amerika Serikat setelah krisis Krimea. Pada saat itu, pesawat ulang-alik NASA telah dipensiunkan dan kendaraan Crew Dragon SpaceX masih ada perkembangannya, astronot NASA tidak dapat mencapai stasiun luar angkasa dengan cara lain selain dengan menggunakan Soyuz Rusia kendaraan. Setelah sanksinya, Rogozin mengecam, mengatakan itu mungkin astronot NASA sebaiknya menggunakan trampolin untuk mencapai luar angkasa.

Komentar ini kemudian dibalik dan digunakan untuk mengejek Rogozin. Setelah SpaceX mengirimkan dua astronot NASA ke stasiun luar angkasa untuk pertama kalinya pada tahun 2020, pendiri perusahaan Elon Musk dikatakan, "Trampolinnya berfungsi." Baru-baru ini, para pejabat Rusia dan AS sepakat bahwa Roscosmos dan NASA akan melakukan barter kursi penerbangan masa depan, dengan astronot NASA menaiki Soyuz sebagai imbalan bagi Rusia yang meluncurkan Crew Dragon sedini mungkin jatuh.

Kini, Rogozin berada dalam situasi sulit. Mempertahankan kemitraan Rusia dengan NASA adalah penting karena, tanpa adanya Stasiun Luar Angkasa Internasional, negaranya sebenarnya tidak memiliki program penerbangan luar angkasa berawak. Namun Putin jelas-jelas bertekad melanggar kedaulatan Ukraina. Jadi pernyataan Rogozin tampaknya merupakan upaya untuk menenangkan NASA dan juga Putin—bukanlah tugas yang mudah.

Bacaan lebih lanjut

“Trampolinnya berfungsi”—SpaceX mengembalikan penerbangan luar angkasa berawak ke Amerika

Kemungkinan besar, konflik di Ukraina akan menjadi jauh lebih buruk sebelum menimbulkan risiko terhadap program stasiun luar angkasa, kata Robert Pearlman, jurnalis dan salah satu penulis buku tersebut. Stasiun Luar Angkasa: Seni, Sains, dan Realitas Bekerja di Luar Angkasa.

“Baik Rusia maupun Amerika Serikat tidak akan mendapat banyak keuntungan dengan menarik diri dari kemitraan mereka di luar angkasa,” katanya kepada Ars. “Ada argumen yang bisa dibuat bahwa Rusia akan mengalami kerugian yang lebih besar, karena anggaran Roscosmos lebih bergantung pada stasiun luar angkasa dibandingkan NASA. Jika ada perubahan dalam waktu dekat, mungkin akan terjadi penundaan peluncuran kosmonot untuk tujuan komersial AS kendaraan dan melanjutkan penerbangan astronot NASA di Soyuz, namun hal itu pun dapat menimbulkan kerugian bagi keduanya Para Pihak."

Terlepas dari ketegangan geopolitik seputar Ukraina, NASA dan Roscosmos masih memiliki banyak masalah yang harus mereka selesaikan terkait kerja sama di masa depan. Gedung Putih baru-baru ini sepakat dengan NASA bahwa mereka ingin memperpanjang umur Internasional Stasiun Luar Angkasa hingga tahun 2030 untuk melanjutkan penelitian biomedis penting dan kegiatan lainnya di gayaberat mikro. Rusia belum secara resmi menyetujui perpanjangan tersebut.

Ada juga pertanyaan tentang eksplorasi luar angkasa. NASA telah membentuk Program Artemis untuk menjelajahi Bulan melalui serangkaian misi manusia dan robot, dan badan tersebut telah melakukannya menandatangani sejumlah mitra di seluruh dunia, termasuk banyak mitra Stasiun Luar Angkasa Internasional. Namun Rusia menolak program Artemis dan menyatakannya mungkin akan bergabung dengan upaya eksplorasi bulan Tiongkok.

Sebelumnya, Nelson berniat melakukan perjalanan ke Moskow untuk membahas masalah ini dan lebih banyak lagi dengan Rogozin selama paruh pertama tahun 2022. Namun, McGuinness mengatakan pekan ini bahwa administrator NASA belum membuat rencana perjalanan apa pun.

Postingan Blog Terbaru

Robot Tumbleweed Aneh Ini Mungkin Mengubah Eksplorasi Planet
August 23, 2023

Bola batang dan kabel yang sedang dikembangkan oleh NASA berputar dan terus berputar. Seperti milik penjelajah Mars Curiosity “Tujuh Menit Teror” ...

Hadiah perawatan kulit yang benar-benar layak untuk dibelanjakan
September 06, 2023

Menghadapinya... ini bagus. Kami dapat memperoleh pendapatan dari produk yang tersedia di halaman ini dan berpartisipasi dalam program afiliasi. B...

Bola Mars yang Misterius Mungkin Merupakan Karya Air yang Aneh
September 06, 2023

Gumpalan tanah Mars yang tampak seperti adonan kue yang tidak biasa dan belum pernah terlihat sebelumnya ini mengisyaratkan masa lalu yang berair ...